Seleksi Tahap 2 AFS/YES/JENESYS Year Program 2014-2015

Oke, ngaku ini postingan yang teramat basi dan telat untuk di posting. Satu alasannya, males.

But finally, find the right time to write.

And here it goes ..

Minggu, 19 Mei 2013

Udah pada tau kan seleksi tahap 2 ini apa? Yup, seleksi wawancara kepribadian dan wawancara kemampuan bahasa Inggris.

Waktu itu aku balik ke Lombok dari Cibubur Sabtu malam jam 12 teng teng dan tes dilaksanakan hari Minggu, besoknya! Cuman bisa tidur at least 6 jam doang. Itupun maksain buat tidur karena ga abis pikirin buat besok mau omongin apa pas tes wawancara.

Bangunnya jam setengah 6. Siepin ini itu, akhirnya berangkat ke SMA 5 nya jam 7. Jangan lupa aku bawa persyaratan yang bener-bener banyak yang diiminta di seleksi tahap 2 ini. Yang pada tau kan? Ribetnya pake banget!

Disana cuma ketemu sekitar 100-an peserta aja. Menurun drastis dari seleksi tahap 1. Setelah ngisi administrasi dan tentunya nyerahin syarat yang diminta, tibalah saat paling membosankan. Menunggu.

But, readers. Kamu bisa memanfaatkan saat menunggu itu dengan nyari temen. Moment ini cukup bagus kok, saranku aja.

Googling bentar nyari info tentang seleksi tahap 2. Disana bilang, kalau di chapter-chapter yang lain saking banyak yang lolos, tes tahap 2 nya dibagi jadi 2 shift. Pagi dan siang. Tapi, gak gitu halnya dengan chapter Mataram. Sekitar seratusan yang lolos, jadi gak perlu sampe pagi-siang gitu.

Kalau di chapter Mataram wawancara keperibadian+kemampuan bahasa inggrisnya itu digabung. So, kami di tanya sama kakak interviem-nya itu jawabnya pake 2 bahasa secara bergantian. Entah, di chapter lain seperti apa.

Sontak tanganku jadi keringetan, kepalal mendadak jadi berat, hati beku, lidah kelu terus jantung disko-disko ga keruan waktu namaku akhirnya dipanggil. Aduh, wong norak. Wawancara begini doang segitunya ..

Jiaah, ternyata pertanyaannya sungguh terlalu. Ga seburuk yang terpikirkan lah.

Masih STD seputar motivasi kenapa apply buat dapet program ini dan bla bla bla negara tujuan bla bla bla bentuk support orang sekitar dan bla bla bla ..

<p

Not as scary as i thought.

Dan salah satu yang paling aku senang adalah pertanyaan mengenai Host Country and Reason!

Jelas dengan semangat 45 jawab Perancis ga pake mikir, alesannya gak banget lagi. Harap jangan dicontoh buat yang teaundepan mau ikutan, cuman bilang “ Ehm , cuman mau liatin Sorbonne sama Eiffel, kak. Kayaknya seru” Parah, itu jawaban paling abal banget sedunia. Gak mutu. Tapi yah, untung kakaknya cuman ketawa.

Gak terasa lumayan lama juga kami ngobrol-ngobrolnya. Akhirnya, jantung yang tadinya disko saking gugupnya, pelan-pelan jadi kalem. It’s worthy enough !

Saranku:

  1. Gausah mikir macem-macem tentang seleksi tahap 2 ini. Just be yourself dan jawab pernyataan yang diberikan sebatas kemampuan dan kapasitasmu. Bnayak peserta yang terjebak jawabannya sendiri.Boleh sih kalian mengkritik negeri ini dengan masalah-masalah korupsi dan politik serta birokrasii yang tak kunjung membaik di Indonesia asalkan kalian bisa mempertangung-jawabkan bahasan itu selanjutnya..
  2. JUJUR! Nomor 2 ini juga punya korelasi dengan poin nomer 1 tadi. Kalau memang kamu merasa dirimu memiliki kekurangan. Gausah sok jaim deh, bilang aja sejujurnya. Kakak pewawancara juga gamau kamu yang sok sempurna. Pas aku ditanya tell me about your weakness juga aku jawab panjang banget. Dan, tenang aja, it doesn’t matter! Kan manusia, ada plus minusnya dong.
  3. Jadilah pribadi optimis! Tapi, bukan berarti kepedean yaa.. (ngerti maksudku, kan??). Tiap ditanya mengenai komitmen, motivasi, dan tujuan kamu mengikuti ini tunjukkan dirimu pribadi yang optimis sehingga kamu nantinya dirasa pantas mendapatkan program ini.
  4. Eh satu lagi. keep smileeee (baca ala-ala caisar gitu :D) jangan remehin hal sepele macam ini. Catat!

Aku kira cukup buat pengalamanku mengikuti seleksi tahap 2.

Sekian, readers!

Semoga kalian semua bisa dapet info dari pengalamanku ini. Kalau sempet, leave some comments below ya…

Advertisements

British vs American Accent

Jiaaah, akhirnya bisa nge-post juga.

Sebenarnya, ini postingan random aja. Just wanna make my blog keep updated! Cuman, alkisah, kemarin ada salah satu temenku bilang, kalau aku  ngomongnya rada British-british gitu. WHATS!?! Entahlah, apa dia baru abis minum Baygon dan nelen setoples kapur barus, jadi otaknya mendadak jadi gak bener dan omongannya rada ngaco. Tapi, aku gak mau pungkiri sih, rada nge-fly dikit waktu dibilang begitu 😀

Nah, abis nge-fly sampai di bulan dan balik lagi ke Bumi (lebay!), i was wondering . Apa sih bedanya British sama American accent? Toh, sama aja tuh bahasa Inggris. Cas, cis, cus, rrr ..

So, terbersitlah ide buat cari infonya dan bagiin ke kalian –readers– lewat postingan kali ini mengenai apa saja beda antara both accent diatas.

Setelah kepoin beberapa artikel , finally I got the answers! Walaupun gak banyak-banyak sih, tapi paling gak ngerti dikit-dikitlah bedanya.Image

British itu singkatnya bener-bener akar dari bahasa Inggris. So, kalau mau denger bahasa Inggris yang pure bahasa Inggris, dengerin British aja. Sedangkan American English, singkatnya bahasa Inggris yang dibuat jauh lebih simpel.

Did you know, readers? Ada lebih dari 9000 kata yang berbeda penulisannya antara British and American English. See the example below:

programme = program

centre = center

dialogue = dialog

See? Bisa ditebak, yang kiri itu British dan kanan itu American.

Selain itu, ada beberapa istilah yang siginifikan banget bedanya antara British dan American. Simak ya:

lift = elevator

motorbike = motorcycle

torch = flashlight

nappy = diaper

petrol = gasoline

post code = zip code

postman = mailman

flat = apartment

garden = yard

football = soccer

and etc …

Gak cuma itu, pronunciation antara British dan American juga bedaa banget. Gak percaya? Nih, aku kasi link video dari Youtube yang berhasil buat ngakak. Gokil abis . Check this out, guys!

http://www.youtube.com/watch?v=Ua7nyAaf3pE

Kalau ada yang nanya milih mana, entah kenapa aku lebih milih British. Kedengerannya lebih gimanaa gitu. Kayak bener-bener ngomng dari bahasa Inggris yang bener-benr beraksen Inggris. Dan enaknya lagi, kalau nanti papasan dijalan sama Beckham atau Zayn Malik , aku ngomongnya kan gak minder kalo emang pake British 😀 (loh!? kok jadi bahasannya kesanaa?).Tapi readers, entah kenapanya lagi, aku ngerasa kalo di Indonesia aku lebih familir sama American. Bener gak sih?

Terlepas dari itu semua, aku cuman mau negasin, gak ada yang lebih baik atau lebih buruk, Depend on you, masalahnya cuman di selera aja sreg dimana. So readers, which one you wanna choose?

Image

Buat kalian yang mau kasitau pendapat kalian, atau yang mau bagi-bagi info menyangkut topik diatas, don’t be hesitate . Tulis aja di comment box below, ya ..

See ya on another post!