Seleksi Tahap 2 AFS/YES/JENESYS Year Program 2014-2015

Oke, ngaku ini postingan yang teramat basi dan telat untuk di posting. Satu alasannya, males.

But finally, find the right time to write.

And here it goes ..

Minggu, 19 Mei 2013

Udah pada tau kan seleksi tahap 2 ini apa? Yup, seleksi wawancara kepribadian dan wawancara kemampuan bahasa Inggris.

Waktu itu aku balik ke Lombok dari Cibubur Sabtu malam jam 12 teng teng dan tes dilaksanakan hari Minggu, besoknya! Cuman bisa tidur at least 6 jam doang. Itupun maksain buat tidur karena ga abis pikirin buat besok mau omongin apa pas tes wawancara.

Bangunnya jam setengah 6. Siepin ini itu, akhirnya berangkat ke SMA 5 nya jam 7. Jangan lupa aku bawa persyaratan yang bener-bener banyak yang diiminta di seleksi tahap 2 ini. Yang pada tau kan? Ribetnya pake banget!

Disana cuma ketemu sekitar 100-an peserta aja. Menurun drastis dari seleksi tahap 1. Setelah ngisi administrasi dan tentunya nyerahin syarat yang diminta, tibalah saat paling membosankan. Menunggu.

But, readers. Kamu bisa memanfaatkan saat menunggu itu dengan nyari temen. Moment ini cukup bagus kok, saranku aja.

Googling bentar nyari info tentang seleksi tahap 2. Disana bilang, kalau di chapter-chapter yang lain saking banyak yang lolos, tes tahap 2 nya dibagi jadi 2 shift. Pagi dan siang. Tapi, gak gitu halnya dengan chapter Mataram. Sekitar seratusan yang lolos, jadi gak perlu sampe pagi-siang gitu.

Kalau di chapter Mataram wawancara keperibadian+kemampuan bahasa inggrisnya itu digabung. So, kami di tanya sama kakak interviem-nya itu jawabnya pake 2 bahasa secara bergantian. Entah, di chapter lain seperti apa.

Sontak tanganku jadi keringetan, kepalal mendadak jadi berat, hati beku, lidah kelu terus jantung disko-disko ga keruan waktu namaku akhirnya dipanggil. Aduh, wong norak. Wawancara begini doang segitunya ..

Jiaah, ternyata pertanyaannya sungguh terlalu. Ga seburuk yang terpikirkan lah.

Masih STD seputar motivasi kenapa apply buat dapet program ini dan bla bla bla negara tujuan bla bla bla bentuk support orang sekitar dan bla bla bla ..

<p

Not as scary as i thought.

Dan salah satu yang paling aku senang adalah pertanyaan mengenai Host Country and Reason!

Jelas dengan semangat 45 jawab Perancis ga pake mikir, alesannya gak banget lagi. Harap jangan dicontoh buat yang teaundepan mau ikutan, cuman bilang “ Ehm , cuman mau liatin Sorbonne sama Eiffel, kak. Kayaknya seru” Parah, itu jawaban paling abal banget sedunia. Gak mutu. Tapi yah, untung kakaknya cuman ketawa.

Gak terasa lumayan lama juga kami ngobrol-ngobrolnya. Akhirnya, jantung yang tadinya disko saking gugupnya, pelan-pelan jadi kalem. It’s worthy enough !

Saranku:

  1. Gausah mikir macem-macem tentang seleksi tahap 2 ini. Just be yourself dan jawab pernyataan yang diberikan sebatas kemampuan dan kapasitasmu. Bnayak peserta yang terjebak jawabannya sendiri.Boleh sih kalian mengkritik negeri ini dengan masalah-masalah korupsi dan politik serta birokrasii yang tak kunjung membaik di Indonesia asalkan kalian bisa mempertangung-jawabkan bahasan itu selanjutnya..
  2. JUJUR! Nomor 2 ini juga punya korelasi dengan poin nomer 1 tadi. Kalau memang kamu merasa dirimu memiliki kekurangan. Gausah sok jaim deh, bilang aja sejujurnya. Kakak pewawancara juga gamau kamu yang sok sempurna. Pas aku ditanya tell me about your weakness juga aku jawab panjang banget. Dan, tenang aja, it doesn’t matter! Kan manusia, ada plus minusnya dong.
  3. Jadilah pribadi optimis! Tapi, bukan berarti kepedean yaa.. (ngerti maksudku, kan??). Tiap ditanya mengenai komitmen, motivasi, dan tujuan kamu mengikuti ini tunjukkan dirimu pribadi yang optimis sehingga kamu nantinya dirasa pantas mendapatkan program ini.
  4. Eh satu lagi. keep smileeee (baca ala-ala caisar gitu :D) jangan remehin hal sepele macam ini. Catat!

Aku kira cukup buat pengalamanku mengikuti seleksi tahap 2.

Sekian, readers!

Semoga kalian semua bisa dapet info dari pengalamanku ini. Kalau sempet, leave some comments below ya…

Advertisements

British vs American Accent

Jiaaah, akhirnya bisa nge-post juga.

Sebenarnya, ini postingan random aja. Just wanna make my blog keep updated! Cuman, alkisah, kemarin ada salah satu temenku bilang, kalau aku  ngomongnya rada British-british gitu. WHATS!?! Entahlah, apa dia baru abis minum Baygon dan nelen setoples kapur barus, jadi otaknya mendadak jadi gak bener dan omongannya rada ngaco. Tapi, aku gak mau pungkiri sih, rada nge-fly dikit waktu dibilang begitu 😀

Nah, abis nge-fly sampai di bulan dan balik lagi ke Bumi (lebay!), i was wondering . Apa sih bedanya British sama American accent? Toh, sama aja tuh bahasa Inggris. Cas, cis, cus, rrr ..

So, terbersitlah ide buat cari infonya dan bagiin ke kalian –readers– lewat postingan kali ini mengenai apa saja beda antara both accent diatas.

Setelah kepoin beberapa artikel , finally I got the answers! Walaupun gak banyak-banyak sih, tapi paling gak ngerti dikit-dikitlah bedanya.Image

British itu singkatnya bener-bener akar dari bahasa Inggris. So, kalau mau denger bahasa Inggris yang pure bahasa Inggris, dengerin British aja. Sedangkan American English, singkatnya bahasa Inggris yang dibuat jauh lebih simpel.

Did you know, readers? Ada lebih dari 9000 kata yang berbeda penulisannya antara British and American English. See the example below:

programme = program

centre = center

dialogue = dialog

See? Bisa ditebak, yang kiri itu British dan kanan itu American.

Selain itu, ada beberapa istilah yang siginifikan banget bedanya antara British dan American. Simak ya:

lift = elevator

motorbike = motorcycle

torch = flashlight

nappy = diaper

petrol = gasoline

post code = zip code

postman = mailman

flat = apartment

garden = yard

football = soccer

and etc …

Gak cuma itu, pronunciation antara British dan American juga bedaa banget. Gak percaya? Nih, aku kasi link video dari Youtube yang berhasil buat ngakak. Gokil abis . Check this out, guys!

http://www.youtube.com/watch?v=Ua7nyAaf3pE

Kalau ada yang nanya milih mana, entah kenapa aku lebih milih British. Kedengerannya lebih gimanaa gitu. Kayak bener-bener ngomng dari bahasa Inggris yang bener-benr beraksen Inggris. Dan enaknya lagi, kalau nanti papasan dijalan sama Beckham atau Zayn Malik , aku ngomongnya kan gak minder kalo emang pake British 😀 (loh!? kok jadi bahasannya kesanaa?).Tapi readers, entah kenapanya lagi, aku ngerasa kalo di Indonesia aku lebih familir sama American. Bener gak sih?

Terlepas dari itu semua, aku cuman mau negasin, gak ada yang lebih baik atau lebih buruk, Depend on you, masalahnya cuman di selera aja sreg dimana. So readers, which one you wanna choose?

Image

Buat kalian yang mau kasitau pendapat kalian, atau yang mau bagi-bagi info menyangkut topik diatas, don’t be hesitate . Tulis aja di comment box below, ya ..

See ya on another post!

 

Seleksi Tahap 1 AFS/YES/JENESYS Year Program 2014-2015

Image

Hey, readers!

Just find the right time to post somethin’ right now..

Seperti janjiku beberapa hari lalu waktu pertama kali buat blog ini, aku akan posting mengenai pengalamanku mengikuti seleksi AFS/YES/JENESYS YP 2014-2015 melalui Chapter Mataram.

FYI, Yayasan Bina Antarbudaya yang mbertanggung jawab atas segala penyelenggaraan program tersebut di wilayah Indonesia, memiliki sekitar 19 buah Chapter di seluruh Indonesia.

Minggu, 14 April 2013.

After long and hard sturggle buat beli pin, ngisi form awal untuk dikirim ke nasional dan nyiepin segala keperluan untuk seleksi awal ini, akhirnya berbekal do’a dan pengetahuan yang gak luas luas amat aku berangkat pukul 07.00.

Ditemani cicitan kekelawar (loh??) akupun membelah jalanan pagi itu, untuk satu langkah awal meraih mimpi yang menunggu cukup lama untuk diwujudkan..

#alaylevelasean

Sampai di SMA 5 Mataram (lokasi seleksi) ternyata udah banyak banget peserta lain dengan berbagai macam ekspresi dan kesibukannya masing-masing. Ada yang cuman duduk dengan headphone nya, ada yang cuek-cuek aja ngerumpi, yang celingak-celinguk kenalan ceri temen baru, ada yang sibuk dengan gadget dan yang paling menyedot perhatian itu adalah segerombol anak -entah dari sekolah mana- dengan buku RPUL, KBBI, dan Buku Pintar segede bantal duduk bentuk lingkaran sambil saling tanya jawab.

DENG!

Shock yang paling pertama di seleksi paling awal itu langsung terjadi.

“Bila, kamu udah siepin apa aja ngelawan manusia dengan spesies serajin itu??”

Singkat cerita …

Setelah daftar ulang, registrasi dan pemeriksaan kartu ujian, dsb aku masuk di ruang satu dengan nomor ujian:

YBA/YP14-15/MTR/0015.

Shock keduaku datang gitu aja.Berita buruk itu datang. Putri kecelakaan. Temen seperjuanganku itu ga bisa ikutan seleksi tahap 1 ini. Itu artinya, tahap-tahap  selanjutnya dia gak bakalan bisa ikutan.  Sumpah, bener-bener persiapanku selama ini menguap waktu denger Putri gajadi ikut. Padahal, yang udah buat aku ikutan ini tuh semua karena dia. Yang promoin program ini ke aku. Dan heboh sana-sini cari bahasan seputar program. Hampir mau mewek!. Tapi, kk nya keburu ngasi soal PU (pengetahuan umum) yang aje gileee.. 100 soal! Huaa… Dua shock beruntun dan 100 soal PU tersaji di depan kamu itu gak gampang, readers..

But anyway, aku niatin seleksi kali ini buat temanku, Putri Oktavianita.. Ini buat kamu.

***

Okay cukup intermezzo nya, back to the test…

Soal dibuka dengan bahasan seputar ASEAN..

Setelah Asean, ada soal matematika. Yang dasar-dasar aja kok. Kayak bangun datar, bangun ruang.. Selanjutnya, bahasa Indonesia. Soal-soalnya mirip banget soal UN. Biologi juga sekedar dasar yang gampang-gampang. Misalnya aja tentang sistem reproduksi.

Nah, sampailah ke soal yang mirip-mirip peta gitu.

Sekedar curhat, bersyukur banget sempat ikutan ikutan Olimp.Geo walaupun masih jauh banget dibanding temen-temenku yang udah pada expert, tapi paling nggak masih ingetlah yang jadi dasar-dasarnya walaupun ga banyak. Contohnya seputar batas negara-negara per continental gitu, bagian matahari dan planet-planet, titik Aphelium-Parahelium, dan fenomena-fenomena alam pembentuk muka bumi.

So guys, saranku pelajarin aja seputar itu.

Abis itu, baru deh mulai nanya ke yang lebih mengenai negara tujuan program. Aku kasi contoh misalnya gini:

Bahasa yang digunakan Negara Swiss berikut ini, kecuali: 

a.   Belanda

b.   Jerman

c.   Italia 

d.   Perancis

Atau, yang menggunakan Euro itu negara mana aja di Eropa… kayak gitu-gitu. No worries kalo emang kamunya dasarnya care sama negara tujuan AFS.

Next!!

Ini baru tentang berita yang rada-rada update belakangan ini. Waktu April 2013 itu, yang lagi hot topics itu ada Obama, pemilihan Paus baru, sama isu-isu global yang nyerempet-rempet ke politik dan ekonomi.

Last !!!

Ini yang paling killer !!!

Kata kakak-kakak yang ikutan seleksi tahun-tahun sebelumnya, bilangnya soalnya cuman multiple choice aja. Oops, maaf, tahun ini ada perubahan. Jadi, untuk 15 soal terakhir – itu artinya dari nomor 85-100 – model soalnya tuh kayak gini:

Dikasi nomor 1, 2, 3, 4 yang masing-masing punya pernyataan masing-masing.

Jawablah :

A kalau yang benar 1,2,3

B kalau 1,3

C kalau 2,3

Dan D kalau 1,2,3,4

Dan inilah the hardest part of the test menurutku. Benar-benar nggubek-ubek otak. Brainwashing sangatt!

Lalu, bersiap buat tes kedua. 

Tes Essay Bahasa Indonesia.

Durasi tesnya 90 menit. Gak lama, gak juga bentar. Soalnya gini readers, kalo udah nulis yang beneran pake hati tuh, waktu 1,5 jam gak bakalan terasa. Percaya deh! (Nulis pake hati?? Pake pensil 2B kali, Bila!!)

Garing! Anyways, Kita diberi 3 topik. Berhubung, semua jenis lembaran, baik itu soal dan kertas buram harus di kumpulkan, jadi ya  seinget aku aja ya yang aku tulis topiknya, intinya gini:

1) Jika kamu menjadi orangtuamu, hal apakah yang ingin kamu katakan kepada dirimu?

2) Jikalau kamu adalah Walikota atau Bupati dari daerahmu, program apa yang akan kamu canangkan untuk memajukan daerahmu?

3) Apakah yang akan kamu lakukan dan persiapkan jika kamu adalah arsitek kehidupanmu??

Omaigat!

Aku milih topic nomor 3. Alasannya:

1) Topic nomor 1, kayaknya terlalu berat, ini berarti, aku harus ngomong dari perspektif orangtuaku. Kayaknya agak berat. Apa iya pandanganku terhadap diriku sama persis mencerminkan pandangan dan pendapat orang tuaku.?? Maaf, aku gak berani jamin.

2) Topic nomor 2. Aku gak ada niat mau jadi bupati atau walikota. Sorry to say…

      Topik 3 tuh aku bangeet… Dari aku dan benar-benar milikku. “Arsitek Kehidupan.” Sangat menarik istilahnya. Ini berarti akulah sang perencana dan pembangun kehidupanku. Alhasil, aku memilih topik ini dan mengarang 2 halaman kertas folio.

Memang lebih dari yang minimal yakni 1,5 halaman, tapi aku cukup puas dengan tulisanku ini. Alurnya menurutku tidak terlalu cepat, tapi tetap mempertimbangkan kadiah bahasa indonesia yang baku dan tentu saja yang sesuai topik. Inget ya readers, isi tulisanmu itu yang penting. Jawab pertanyaan itu dengan jelas, memiliki alur yang baik dan usahakan menarik untuk pembaca (yang ini maksudnya, kakak kakak jurinya nanti :D)

………ISOMA……..

Teng jam 13.30, test terakhir. Tes kemampuan bahasa inggris. Ini dibagi jadi 3 bagian. Reading comprehension. Grammar and structure dan yang terakhir vocabulary.

Soalnya setengah dari soal PU. Cuma 50  soal. Dan waktunya lumayan, yakni  90 menit.

Bagian yang kedua jadi favoritku. Grammar and structure.. I’m totally love that part.

Contoh soalnya itu seperti:

Baby chicken called… (chick)

Terus susun kalimat sesuai struktur bahasa yang baik. Misalnya,

Michaelangelo and Leonardo da Vinci  are……..

a) Painters well-known

b) Known-well painters

c)  Well-known painter

d) Painters known-well

Terus di vocab, banyak muncul soal yang mengharuskan kita mencari sinonim dari kata yang biasanya dicetak tebal atau di garis bawah. Yeap, mirip banget jenis soal-soal UH atau semesteran bahasa Inggris.  Dan yang menjaid favoritku di sesi reading comprehension ini adalah, saat di halaman entah keberapa itu aku nemu soal dengan potongan novel Eclipse-nya Stephanie Meyer . Huaaa.. Baca: ECLIPSE!! aku mau screaming, tapi inget lagi tes. -,-

Finally, aku pulang sekitar jam 3 sore.

Saranku untuk para junior yang ngebet banget dapet program ini (wah wah, udah ngerasa senior nih. Padahal belom apa-apa :D):

1. Usahakan belajar jauh-jauh hari. Belajar mendekati hari H tes dengan berbendel-bendel bacaan tidak menjamin kamu bisa langsung jawab semuanya. Gak ada salahnya kamu menekuni buku-buku seperti RPUL, ensiklopedi, etc. Tapi, jangan niatkan untuk tes ini. Karena yakin deh, kamu bakal terbebani. Concern ke topik-topik terkini dan selalu sempatkan diri nonton berita. Peka dengan topik global dan selalu ulang pelajari materi di sekolah untuk seluruh mata pelajaran juga sangat disarankan.

PU menuntut pengetahuanmu yang luas.

2.  Untuk sesi essay, tolong perhatikanlah konten topik yang kamu pilih.  Tulislah yang padat, apa adanya kamu dan selalu beri kesan pribadimu yang positif dan layak mendapat program ini.

3.  Yang terakhir, tes Bahasa Inggris, ini murni pengetahuan kalian seperti halnya soal PU tadi. Masih mending di  bagian reading comprehansion kamu bisa cari jawabannya di teks yang sudah ada. Tapi, kalo grammar and structure sama vocab? Kalau stuck , ya tinggal cap cip cup aja kali ya 😀 (aliran sesat!). Andalkan sense of language yang kamu miliki aja andaikan udah bener-bener nyerah dengan inti soal yang dimaksud.

4.  Terakhir, jangen pernah lupain keajaiban doa !!! Jangan sampai saking sibuknya belajar materi sampe lupain Tuhan. Inget, dibalik segala kekuasaan, juga ada kekuasaan.

Semoga sukses untuk yang berminat ikut tahun berikutnya. 🙂

And at the end, kami –peserta dan kakak kakak panitia- foto bareng. Memang gak semuanya ikut difoto, soalnya banyak juga yang udah pulang. But, still fun! a Happy moment at my 1st selection ..

Image

You Don’t Need to Wear a Scary Costume to Be Monstrous This Halloween (You Are Monstrous the Way You Are)

boy with a hat

We humans, we are monstrous.

We kill spiders, moths, ants, and other minibeasts without remorse.

We shoot birds for sport. (And boars and bears and tigers and elephants and other animals, too.)

We raise chickens only so we can twist their necks and roast them and devour them. (To say nothing of cattle, sheep, and pigs.)

We pluck roses and tulips and other flowers just so we can smell them for a second and then we forsake them in a vase, leaving them to wither.

View original post 437 more words

Scholarship Hunter !!!

Tahun ini (tepatnya mulai bulan April lalu), aku lagi berjuang buat dapetin beasiswa and reach my dream to study abroad and be an exchange student. So, readers, Id like to make some kinda reviews to my little story as a scholarship hunter .

Jadi, di postingan selanjutnya Insya Allah aku bakal ngisi dengen beberapa tahap beasiswa ini.

Just wait in on it ..

Best regards,

Nabila